Tahniah Adikku

Jauh aku berjalan,
Ditengah-tengah padang yg lapang...
dan kemudiannya,
aku penat seketika...
tercungap-cungap aku menahan keletihan,
peluh membasahi pipi...
dan akhirnya aku jatuh tersungkur...
tidak terdaya untuk bangun lagi....

Begitulah aku diibaratkan...
Cuba menjadi pelita disebalik kegelapan orang lain...
Cuba menjadi tongkat tatkala ada yang hampir jatuh tersungkur...
Dan cuba menjadi sampan dikala ada yang kelemasan...

Itu diriku...
dan bagaimana dengan dia terhadapku?
Sanggupkah dia menjadi pelitaku?
Sanggupkah dia menjadi tongkatku?
Sanggupkah dia menjadi sampanku?

Jenuh aku menangis di dalam hati...
sehinggakan hatiku semakin lemas...
Puas aku menahan rasa kecewa yg teramat sangat...
disaat dia sendiri tidak mengetahui keikhlasanku...

Ya Tuhan,
Aku manusia biasa...
namun mengapa Kau uji aku dengan dugaan yg sedemikan rupa??
Sesekali aku bertanya...
Namun pantas sahaja aku memujuk hati...

Nurul....
Kau adalah kakak diantara adik-adikmu...
Kau adalah tiang untuk membentuk binaan itu...
Kau adalah nakhoda yang menentukan arus tujuan adik-adikmu...

Adikku baim...
Kakak sedaya upaya membantumu menjadi manusia yg berguna..
Andai kau bencikan diri ini...
Itu terpulang padamu...
Andai jalan hitam yang kau pilih....musnah semua impian dan mimpi ku...
Bukan aku benci...
Tapi aku kecewa...
Hatiku dihiris-hiris...
Pedih teramat sangat... bila keikhlasan dibalas kebencian...
Belum pernah sesiapa melukakan hatiku sehingga begini...

Adikku baim...
Sekalung tahniah aku ucapkan padamu dik...
Kerna kau berjaya mengalirkan air mataku...

--luahan hatiku~~~~ 8 OKTOBER 2010

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Jumlah Kalori Dalam Makanan

Aku Bangga Menjadi Anak Malaysia

Langkawi Honeymoon