Kenapa mesti kami dipersalahkan?


Semenjak kecik aku dan adik2ku di jaga oleh mak(mak saudara) yg mulia hatinya... kami ditatang bagai minyak yg penuh... Kerana sedari kecil ibu kandung sendiri telah membuang kami... tidak mengapa asalkan ada mak yg menjaga kami... umpama anaknya sendiri... masing2 diberi pelajaran.. begitu mulia hati wanita tua itu...

Ibu??? dia dengan dunianya sendiri.....langsung x pernah mengambil tahu hal2 kami....
Ayah???? sama juga.... sibuk dengan isteri dan anak barunya...
Nafkah???? boleh dihitung berapa ringgit semuanya yg diberi oleh ayah....
Kasih sayang???? jauh panggang dari api....

Itu dugaan yg diterima aku dan adik2ku... Mungkin kami terlalu miskin untuk ayah dan ibu.... namun kami kaya dengan kasih sayang MAK(mak saudara) yang berikan.....Sehingga adakalanya aku dan 6 adik2 ku yg lain terlupa yg kami mempunyai Ibu dan Ayah sendiri...

Anak yg dianggap sial ini lah yg sekarang sedang cuba menerimanya...
Anak yg dianggap haram ini lah yg sekarang sedang cuba mengasihinya...
Dan anak yg dianggap derhaka ini lah yg sekarang sedang cuba membahagiakannya...

Namun aku dan adik2ku bahagia kini... xperlukan sesiapa melainkan mak saudara itu satu dihati kami... bagi kami dialah ibu kandung kami...perngorbanannya hanya 1 dalam sejuta....

Aku terkilan dengan sikap sesetangah mereka yg adakalanya memandang aku dan adik2ku dengan pandangan yg sukar ditafsirkan... satu kejadian yg aku dapat kongsikan....
Di hari Raya pertama tahun lepas... adikku yg bongsu menangis kepadaku dengan teresak2x... aku terkejut dan memaksa dia untuk memberitahu aku.... tersedu sedan dia menangis... dan dia pun bercerita....ada kata2 yg amat menyakitkan hatiku dan dia...

''engkau buat apa duduk dekat dengan mak(mak saudara) itu?? itu bukan mak engkau!!''

itu perkataan yg xkan aku lupa sampai akhir hayat ku.... xkan aku maafkan manusia itu... yg luarannya hanya berlagak bagaikan seorang ustazah dan pendidik. jijik aku melihat wajahnya... dan semenjak itu aku tekad.... setiap kali aku terjumpa dengan manusia itu...xkan aku pandang wajahnya sekalipun menghormatinya.....

Kenapa kami yg mesti dipersalahkan? persoalan itu yang sering teriang2 di benak hatiku semenjak sekian lama...atas kesilapan orang lain juga aku dan adik2ku sering dipandang serong oleh orang lain.. sebab itu aku selesa dengan duniaku sendiri di sisi suami yang menyintai dan mengasihi aku dengan seadanya...

Kepada manusia itu yg cuba menyakiti hatiku dan adik2ku...aku redha... namun engkau tetap berdosa kerana menyakiti hati kami..... Disebabkan kesalahan si ibu... namun aku sebagai anak nya redha... dan mulai menerimanya kembali... kerana bagi ku... segala dosa yg dia lakukan itu antara dia dan Tuhan... Dan itu Urusan Tuhan.. bukan aku yg hanya manusia biasa perlu menghukumnya... walau x pernah merasa kasih sygnya ibu..tapi aku redha sekali lagi...aku perlu kuat... Dan perlahan2 kasih itu kian berbunga...

Dan sekarang aku cuba membuktikan pada manusia2 itu yg aku juga akan berjaya...... hatiku tekad ingin mengubah keadaan keluargaku....

Kepada manusia itu juga... jangan engkau cuba sekali lagi menyakiti hatiku...dan adikku2x.. kerana aku bukan penyabar orangnya... kerana aku sudah cukup lama untuk bersabar... dan aku sendiri takut andai kesabaran ku ini mengatasi segalanya satu ketika nanti....

Bukan niat aku paparkan segala jerih peritku hidupku...namun aku hilang pertimbangan seketika tatakala hatiku dan adik2ku disakiti... xkan aku benarkan sesiapa sakiti hati mereka.....

Buat adik2ku...

Berusahalah untuk mengubah kehidupan masing2x... kakak cuma mampu memberi semangat...namun kamu semua yg harus membuktikan pada manusia2 itu yg kamu semua mengikut telunjuk mak saudara... bukan mengikut telunjuk kisah silam ibu dan ayah...
Kakak percaya dugaan ini yang membuat kita lebih matang dari rakan seusia kita...
Insyallah...Tuhan sentiasa bersama kita....

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Jumlah Kalori Dalam Makanan

Langkawi Honeymoon

Make-up KERETA